Be Careful What You Wish For

Mungkin Tuhan lagi sayang sama saya. Atau mungkin sambungan
Sydney-Surga sedang lancar sehingga doa saya terdengar. Musim panas kali ini Tuhan menghadiahi saya dengan Golden Key, yang dititipkan pada manajer promosi Sydney Olympic Park.

Siapa yang nggak suka barang gratisan? Saya hobi banget ikutan kuis yang nggak pakai keluar uang. Bulan lalu saya ikutan kuis di website Sydney Olympic Park. Pertanyaannya sederhana: tuliskan apa yang ingin Anda lakukan di Sydney Olympic Park. Gampang kan? Iya, kalau nulisnya pakai bahasa Indonesia, hehehe. Tapi dasar saya tukang mengkhayal, saya mengirim cerita hipos banget (dengan grammar seadanya) dan mengirimkannya. Tiap selesai sholat saya berdoa sama Allah agar saya menang kuis itu (fyi, saya biasa minta apa saja sama Allah, terang-terangan nggak pakai malu-malu). 

Kenapa saya bela-belain berdoa? Soalnya hadiahnya bejibun, banyak banget. Ini dia ... (drum roll...)

  • Tiket menonton tenis Medibank Internasional
  • Tiket menonton pertandingan Kriket di Stadion ANZ
  • Monthly Pass untuk masuk Aquatic Centre
  • Sewa Sepeda, dengan total nilai $240
  • Voucher makan siang di Armory Wharf Cafe sebesar $150
  • Tiket menonton konser Taylor Swift di Acer Arena
  • Tur naik kereta di Newington Army
  • Menginap semalam di Novotel, plus makan malam

  • Gilak, banyak banget kan? Itu masih ditambah merchandise dari sponsor: tas, kaos, mainan bola, dan tikar piknik. Saya hampir nggak percaya waktu ditelpon sama manajer promosinya kalau saya menang kuisnya. Mulut saya tidak bisa berhenti tersenyum, otak saya tidak bisa berhenti menyanyi, sampai seorang kurir datang menyampaikan amplop keramat bertuliskan GOLDEN KEY.

    Mungkin Tuhan kasihan sama saya. Liburan musim panas kali ini sebenarnya saya pengen main ke Gold Coast, dan Brisbane, atau nonton Rafael Nadal beraksi di Australian Open di Melbourne. Apa daya Nino dan Anindya tidak mendukung saya, hiks. Gapapa, Tuhan Maha Adil, Maha Pemurah, saya diberi bonus yang melimpah. Nilai hadiah ini bisa ribuan dolar loh. 

    Hampir semua hadiah sudah kami ambil, kecuali yang sewa sepeda dan tur kereta. Untuk nginap di Novotel, kami sudah berhasil booking untuk bulan April. Duh, susyahnya cari tanggal kosong di Novotel. 

    Cerita-ceritanya sudah saya tulis di kompasiana. Maaf ya, tidak saya salin di sini, habis Multiply sering ngaco sih, sering lambat dan susah dibuka. Saya kasih bonus foto-foto deh, hehehe.

    A.K.

    ps1: moral of the story: kalau berdoa sama Tuhan yang jelas maunya apa. Misalnya, jangan cuma bilang "Tuhan, luluskan saya". Tapi bilang: "Ya Tuhan yang Maha Baik, luluskan saya pada bulan Juli tahun ini dengan nilai skripsi A sehingga saya bisa wisuda bulan Agustus". *melirik adik saya*

    ps2: jangan lupa baca cerita saya di sini ya... thanks

    Comments

    hihihi, btw ps nya nih nyindir ogut kayana, hihi, ogut aminin aje deh sist (bahasanya onlineshop bgt pake sist hehe). waaaah cen kowe ki mbaaaak, wong wadon paling bejo sakdunia teniiiiin
    ade kumalasari said…
    amin amin amin. semoga rezeki tetap lancar ya... many happy return, apalagi ini tahun macan logam (opo hubungane, hehehe). biar Salam juga kecipratan rezeki.
    Imazahra Chairi said…
    Yaaaaaaaa De, kok pindah ke kompasiana tho? T__T

    Pantesan aku merasa kehilangan tulisan2mu akhir2 ini, hiks!
    klub sastra said…
    Jadi apa yang pengin kamu lakukan di Olympic Park De? Setuju, kalau berdoa kita harus yakin :)
    indah zetha said…
    Waaahh... Asyiknya... Congrats yaa...
    true wahid said…
    ya, aku juga lebih suka berdoa blak2an kepada-Nya.
    walau kadang kalo inget jadi senyum2 sendiri kerana yg di ucap dalam doa kadanag2 hal yg bagi orang lain keliatan remeh temeh.
    dee fathya said…
    luar biasa euy,,,,itterasahai
    ade kumalasari said…
    nggak pindah kok Say. aku di Kompasiana cuman nulis wisata doang. tulisan pribadi dan curhat masih di sini.
    btw, aku udah pesan LDL ke adikku. bentar lagi dikirim ke Sydney. cihuy! gak sabar nih baca bukunya Ima.
    ade kumalasari said…
    apa ya? udah lupa, hehehe. kayaknya waktu itu aku tulis yang bombastis dan khayal banget.
    ade kumalasari said…
    makasih...
    ade kumalasari said…
    bener Wahid. lanjutkan! hehehe...
    ade kumalasari said…
    arigato qozaimashu
    (cuman ini nihon-go yg aku bisa, ihiks)
    lhaaa, kok Nino gak mendukung keinginan liburannya siiy?? apa mungkin dia tau istrinya bakal menang kuis ribuan dollar ya? hehehehe....
    Donna Nadira said…
    Ua seruu! Okedeh aku doanya gak nanggung2 lagi hehehe
    ade kumalasari said…
    indra keenam, Mbak, hehehe...
    dia sih mendukung liburan, cuman gak mau keluar uang aja... hiks
    ade kumalasari said…
    jawaban untuk setiap doa baik: dikabulkan atau ditunda untuk dikasih yang lebih baik
    Yunisa - said…
    sippp
    ade kumalasari said…
    mau ikut? heheh
    Imazahra Chairi said…
    WHOA!???
    Jadi malu, ihiks!

    LDL non fiksi lo, Say, jadi jangan samakan dengan novel2 remajamu yg keren2 itu :-p
    Gaya nulisku juga jadul, aiiiiiiiiiiiih, jadi gak PD, hehehe :-D
    Imazahra Chairi said…
    Ahahaha, seems familiar to me :D

    Uhuks, para lelaki :-p
    ade kumalasari said…
    justru pengen baca kisah roman beneran. kan bisa jadiin 'contoh teladan' buat hubby.
    *kontes suami-siapa-paling-nggak-romantis masih lanjut? hehehe
    ade kumalasari said…
    makanya, yuk, mengais rezeki lewat royalti, hihihi
    Kalo Adekumala dapat Golden Key karena doanya...lalu kenapa ngak orang yang lain yang dapat golden keynya? Mungkin adekumala lupa bahwa golden key itu diserahkan oleh Olympic Park karena alasan tertentu dari applikasi dan informasi yang adekumala berikan kepada mereka. Berterimakasihlah kepada team yang memilih anda sebagai penerima golden key dan berceritalah kepada orang lain tentang kekuatan applikasi adekumala kepada olympic park, bukan tentang doa anda, agar orang lain bisa belajar tentang applikasi yang baik dan memenangkan hadiah...

    Popular Posts