Baca Koran Pagi

Dengan adanya teknologi e-paper, kami sekarang bisa baca Kompas cetak pagi-pagi, lebih dulu dari pelanggan di Indonesia. Asyiknya lagi, layanan ini gratis.

Syaratnya tentu saja sambungan internet dengan kecepatan tinggi. Sambungan internet pita lebar kami saat ini mencapai 2.375 kpbs (barusan saya cek, mohon maaf kalau ada yang iri ^_^). Dengan kecepatan seperti itu dibutuhkan sekitar 30 detik untuk membuka setiap halaman koran.

Sebelum ada e-paper, kami sudah lumayan puas mengintip berita tentang Indonesia di kanal-kanal berita online. Tapi, rasanya kok lebih mantap kalau membaca koran tradisional, halaman per halaman. Saya juga kangen membaca koran minggu dengan cerpen dan benny&mice-nya. Nino juga terpuaskan membaca opini dan mengkritik segala macam huru-hara politik. Sudah saya bilang agar dia memulai menulis blog, daripada hanya saya yang menjadi pendengar setia komentar-komentar cerdasnya, tapi ya, memang calon phD yang satu ini sibuk sekali .

Saya tidak perlu kecewa salah menerima suplemen seperti Adik saya yang tinggal di perbatasan Jogja - Jateng, karena saya bisa membaca suplemen dari SEMUA daerah. Saya bisa mengintip apa kabar Sultan setelah nggak jadi nyalon presiden. Juga kabar Pakdhe Karwo sedang sibuk menggusur (maaf, menata) kampung Surabaya bagian mana. Saya kadang juga iseng mengamati iklan-iklan tanah atau rumah dijual di Jogja (hehehe, siapa tahu dapat rejeki nomplok...).

Nikmat sekali rasanya bisa baca koran pagi, ditemani teh panas dan ubi goreng.

A.K.

Comments

duuuh, sial..di sini aje pak muh ngater koran baru jam 8, nek aku kul jam 7 same aje bohong rung kewoco tekan bnegi!!!haaaaaaaaah
bagi doooong ubi gorengnyaaaa.... ;)
eh mbak, kamu canggih e, carane iso ngelink njuk mbukak blog ku kuwi piye to??hahahahha
Dini Rachmawati said…
kalo aku suka artikel titik nol di kompas.com
irma ^_^ said…
wiiih ubi goreng itu yg mantab...xixixi
Dina Mama 2F said…
sip deh
Faried Kurniadi said…
dahsyat...
ade kumalasari said…
weh, masak baru jam 8 dianter? itu sih bukan koran pagi namanya...
ade kumalasari said…
yam yam, Mbak. digorengnya pake tepung kobe untuk pisang goreng. manis dan wangi.
ade kumalasari said…
begini adik-adik, caranya: pilih kata-kata yang ingin di-link, terus klik ikon link (gambar rantai di toolbar ketika kita nulis, sama kayak kalau nambahin foto), isi alamat link-nya. selamat mencoba!
ade kumalasari said…
iya, asyik juga bacanya, langsung masuk ke daftar impian jalan-jalan, kecuali yang daerah perang loh ya...
ade kumalasari said…
di sini lebih terkenal dengan nama kumera untuk ubi merah nya, dan sweet potato untuk ubi ungu yang dalamnya putih.
ade kumalasari said…
emang asyik kok.
ade kumalasari said…
hehehe... lumayan lah.
ervin sunardy said…
30 detik? hik hikh ik....
disini bisa sampe 1 menit kadang lebih malah
30 detik
ade kumalasari said…
sekitar 30 detik, biasanya kurang dari itu.
Imazahra Chairi said…
Say, rayu lagiiiiiiii dong :-D

Btw, kalo boleh tau, Mas Nino kerja di mana sebelum ini? Dosenkah? Soale biasanya yg paling gampang dapet scholarship S3, dosen je :-(
ade kumalasari said…
Dosen Psikologi Univ. Surabaya. Iya, memang biasanya dosen yang gampang dapat beasiswa S3. lha kalok bukan dosen/peneliti, ngapain juga sekolah S3 kan?
Imazahra Chairi said…
Hihihi, aku pingin nerusin soale, tapi gak mao jadi dosen, maunya jadi traveling writer, hehehe...
ade kumalasari said…
enakan jadi traveling writer deh kayaknya. phD tuh bikin pecas ndahe, hehehe...
* phD = permanent head damage
Leila Niwanda said…
Wah, suplemennya lengkap, toh?
*ketahuan nggak pernah buka*
ade kumalasari said…
semua ada pokoknya, tinggal milih.

Popular Posts