Numpang Tanya

Di Sydney dilarang tersesat. Di Indonesia sih gampang, kalau tersesat tinggal tanya penjual teh botol di pinggir jalan, atau tanya tukang tambal ban. Di sini, kalau nggak tahu jalan ya nggak bakalan bisa pulang. Kalau maksa nanya sama orang paling jawabannya, "Dunno Mate."

Itu sebabnya semua orang wajib memiliki peta jalan. Kalau ingin peta jalan yang komplit ya harus punya buku setebal buku telepon itu. Di sini, peta jalan diterbitkan dan diperbarui setiap tahun, jadi kalau ada pembangunan jalan atau fasilitas baru, langsung ketahuan di peta. Beda dengan peta jalan Surabaya terbitan Periplus tahun 2007 yang saya gunakan dulu. Nggak sama antara peta dan kenyataan. Kami pernah mencari alamat dengan menyusuri jalan di daerah Barata Jaya, eh, tiba-tiba jalannya menghilang, padahal di peta masih ada. Hem, salah strategi deh. Di Surabaya memang lebih manjur tanya tukang tambal ban daripada baca peta.

Kalau males (atau nggak bisa) baca peta, bisa numpang tanya sama Om Whereis. Website ini canggih banget. Bisa digunakan untuk menanyakan jalan yang harus ditempuh, dari mana mau ke mana, lengkap dengan arah-arahnya dan estimasi waktu. Bisa juga untuk menampilkan peta suatu wilayah atau mencari fasilitas tertentu seperti sekolah, supermarket, spbu, rumah sakit, kafe, restoran, dan lain-lain dalam satu area.

Bagi yang enggak punya mobil (ehm ehm ehm!) dan mau naik kendaraan umum, bisa nanya nih sama sopir angkot, eh, bukan, nanyanya ke sini nih. Website ini mencakup semua jenis angkutan umum di Sydney meliputi bis, kereta, dan ferry. Tinggal masukin asal dan tujuan perjalanan, langsung deh dijawab enaknya naik apa, jalur berapa, atau perlu ganti jurusan atau kendaraan di mana, lengkap dengan peta dan jam-nya.

Pemilik mobil yang lebih canggih, biasanya memasang GPS di mobil mereka. Harga GPS di sini mulai AUD 150, murah. Tahu kan GPS? Alat ini, Global Positioning System, semacam peta digital, bentuknya mirip dengan PDA (tahu kan, PDA? hehehe). Karena di mobil kami belum ada GPS-nya, maka saya yang beraksi menjadi GPS girl. Nino menyetir sambil membaca nama-nama jalan yang dilewati, sementara saya gedubrakan buka-buka peta. Harusnya memang tanya Om ini dulu sebelum pergi dan mencatat atau mencetak rute yang disarankan, daripada bertengkar di tengah jalan...

A.K.
ps: itu foto waktu jaman susah dulu, kemana-mana masih naik bis, harus cek rute dan jadwal bis

Comments

-cahaya nyta- said…
Coba surabaya jg kya gt *pengalaman pernah puzzzing cr alamat,dulu pas masi krja di sby* byuh!panas2 g ktmu pula.
Barus Very said…
skrg sudah zaman sukses ya... sudah gak naek bus... hehheheh
Imazahra Chairi said…
Jadi inget waktu di UK, kerjaanku tanya ma google map, tapi tetep, nanya ke penduduk lokal juga, mrk ramah2 banget :-D
ervin sunardy said…
masih enak dinegeri sendrii donk, masih ada yg ditanya n kadang2 masih dengan ramah menjawab dari pada jawaban i donno kasino indro...
xixiix
Yunisa - said…
hehhehe google map is my best friend here
Dini Rachmawati said…
wah, kok orangnya agak gak peduli orang nanya ya? apa mrk jg gak tau he..he..
ade kumalasari said…
cari alamat di surabaya emang bikin pusing. sudah tanya ancer2 aja kadang masih tersesat.
ade kumalasari said…
heheheh... masih nge-bis kok
ade kumalasari said…
UK masih ramah2 ya? duh pengen ke sana...
ade kumalasari said…
emang enak, kalau pusing bisa brenti sebentar di pinggir jalan, beli teh botol sambil numpang tanya.
ade kumalasari said…
di sini 'whereis' yang lebih populer.
ade kumalasari said…
dua-dua nya kalee, gak tahu dan gak peduli
sukmo pinuji said…
wah...kalau aku di sana banyak kerjaan dong, ... i'm a map maker lo ... bisa juga nih
ade kumalasari said…
oh ya? profesi yang menarik. ayo, pindah sini ajah.
Leila Niwanda said…
Tapi tidak asyik buat orang tertentu yang gengsinya kegedean, hehehe...
ade kumalasari said…
duh, kalau pengen gengsi2an pindah sini ajah...
boro-boro GPS di mobil, yang gue tau GPS (Gladian Pimpinan Satuan, acara outbond kelas pramuka)
ade kumalasari said…
dududuh, yang hobi pramuka

Popular Posts